Tukang Ojek

Salah satu sarana transportasi umun yang dapat diandalkan di Jakarta adalah ojek. Sejak jadi freelancer gw makin tergantung dengan ojek, bahkan punya langganan di titik-titik tertentu.
Sebenarnya persahabatan gw dengan tukang ojek dimulai sekitar 10 tahun lalu. Saat itu gw harus ke kantor pusat untuk foto id card dan agak repot kalau harus ke sana naik angkot, siang hari dan sendirian. Dulu gw sangat jarang naik motor karena dilarang nyokap. Akhirnya secara acak gw pilih salah satu ojek yg nongkrong di depan gang, dan sejak itu kalau perlu apa2 gw pasti naik ojek sebut saja si Bapak M.
Selama hamil, Bapak M jadi andalan untuk nganterin gw k stasiun. Buat gw, pas hamil lebih enak naik ojek ketimbang angkot, gak pakai nyebrang2. Karena tampaknya Bapak M termasuk yg senior d situ, ojek2 yg lain jadi hati2 banget kalo pas mesti nganterin gw karena si Bapak M gak ada.
Saat gw harus ngajar jam 6 sore sementara gw keluar kantor baru jam setengah 5, Bapak M jadi andalan untuk menembus kemacetan dari gajah mada – kuningan. Apalagi waktu Casablanca ditutup, gw dibawa nembus jalan kecil2, sampe ada jalan d pinggir kali yg lebarnya cuma semeter… Pokoknya s Bapak M ini sangat berjasa dan gw sampai selalu merekomendasikan dia kalo temen2 gw perlu naik ojek.
Bapak M ini juga sangat perhatian.Dia tau aja kalo gw lama gak.kelihatan, entah krn sakit, cuti, atau dinas. Dia pasti mencaritahu melalui teman2 kantor. Gak heran kalo dia kayaknya sedih banget pas denger gw mo resign.
Setelah resign, toleransi gw sama macet jadi makin kecil dan makin kecanduan naik ojek. Biasanya gw naik kereta atau transjakarta dulu, terus nyambung ojek kalo tujuannya jauh dari stasiun atau halte. Dengan begitu anggap saja gw beli waktu, Depok – Kuningan, naik kereta sampai Tebet lalu sambung ojek bisa ditempuh dalam 45 menit.
Jadilah gw punya langganan d stasiun Tebet. Gak sengaja, si Mas A selalu senyum sama gw kalo pas gw sampai Tebet dan bisa menyebutkan tujuan gw dengan tepat. Bahkan saat macet, gw pernah diminta turun dari ojek dan jalan sedikit pura2 motornya mogok, biar gak lama2 terjebak macet.
Dari Kuningan sendiri gw juga punya langganan. Yang ini malah lebih akrab karena gw sms/telepon minta dijemput. Soalnya tempat ngajar gw termasuk wilayah kedutaan jadi nyari ojek malam2 di situ agak sulit.
Gw merasa sangat terbantu oleh para tukang ojek ini. Hemat waktu perjalanan. Apalagi kalau sama langganan, hanya dgn mengangguk, senyum sedikit, gw bisa sampai d tujuan tanpa harus tawar2an harga dan repot2 nunjukin arah.

Advertisements

2 thoughts on “Tukang Ojek

  1. selama di Jakarta aku paling jarang naik ojeg. entah kenapa ya, aku agak takut. padahal ya sebenarnya pasti nggak apa-apa, toh mereka jualan jasa. tapi dulu pas tinggal di Klender, aku pernah naik ojeg sekali. orangnya sampai sekarang masih hapal sama aku

  2. hai mom ella, salam kenal dr nubi tum. berkunjung pertama kali. bener bgt ya kl ojek itu membantu, terutama kl kejar waktu. aih enaknya yg punya langganan :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s