Proyek Puding Ultah

proyek pudingdikasih remahan biskuit

Sebenarnya tiap ultah gw selalu lebih suka untuk bawa makanan bikinan sendiri, atau kalau dulu masih ada nyokap, biasanya ya makanan bikinan nyokap. Keinginan itu sih seringnya menguap begitu saja, entah repot, males, pokoknya banyak lah alasannya.
Tapi tahun ini gw niat abis… sebenarnya salah satu resolusi gw setelah punya oven, pas ultah gw mau bawa kue2 bikinan sendiri… mentok2 ya macaroni schotel, andalan sejak zaman SMA… kalo dulu nyokap yang bikin, sekarang gw yang bikin… Waktu awal2 married gak pernah kepikiran, karena males, gak punya oven, dan kompor gw satu tungku. Apalagi tuh di kantor yang ultah berdekatan ada 3 orang, gw tgl 7, dua temen gw tgl 8. Setelah punya oven dan sering baking buat cemilan2 Albert, gw bertekad harus bawa makanan bikinan sendiri.

Tadinya gw mau bawa banana muffin (resep andalan ibu2 di theurbanmama), alasannya ya karena gampang dan enak. Terus pengen bikin chicken pie juga atau choco melt brownies… ketahuan banget gw banyak gaya sementara waktu bikinnya terbatas. Sebenarnya gw udah mantep mau bikin banana muffin, eh ternyata dapat kabar bahwa pendaftaran masuk PG Albert bertepatan waktunya dengan ultah gw. Terpaksa hari itu cuti donk, terus menyadari kenyataan bahwa sore sampai malam gw mesti ngajar dan akan sampai rumah setengah sebelas malam, gw melepaskan hasrat untuk bikin muffin. Kapan tidurnya kalau begitu? Kalau muffin gw baking hari Minggu, pastilah udah kurang fresh. Kebetulan ada request dari temen gw untuk bikin puding dari buah2 kaleng parsel akhir tahun… ya udah gw memutuskan untuk bikin puding aja.

Tapi tetep karena gw kebanyakan gaya, gw gak mau bikin puding cokelat biasa, jadilah gw memadukan resep puding cokelat legendaris nyokap dan tante2 gw dengan banana puding ala Slesta yang enak banget itu. Kali ini pisang gw ganti dengan buah2 kaleng… (tapi percaya deh, jauh lebih enak pakai pisang… sayangnya si Albert alergi pisang.) Duilee… ternyata bikin 50 cup pudding itu capek ya… apalagi ber-layer gitu pudingnya. Lapisan paling bawah puding cokelat dengan buah kaleng, gw bikin Minggu malam. Malam itu juga gw bikin adonan jello-nya, trus gw masukin kulkas dan tinggal tidur. Paginya gw ngocok whipped cream, aduk dengan pudingnya, taruh remukan biskuit lady finger, trus tutup pakai adonan whipped cream + jello. Atasnya ditaburi cacao bubuk.

Selesai bikin puding itu baru deh gw mikir, ini gimana bawanya ke kantor???? Hahahaha… skenario awal sebetulnya karena ultah gw Senin, si Nawi bakalan bawa puding pakai mobil… Ternyata eh ternyata Senin gw cuti karena daftar PG Albert, jadi Selasa gw harus bawa sendiri tuh puding karena Nawi masuk siang. Akhirnya sukses juga gw bawa puding2 itu pakai satu tas besar waterproof hadiah pas belanja entah di mana dan memanfaatkan blue ice untuk menjaga agar puding tetap dingin.

Capeknya hilang pas liat anak2 makan dengan wajah senang… rata2 pada belum pernah makan puding model gini… hehehe… tapi sebenarnya jadinya agak eneg karena buah kaleng gw masukin ke puding cokelat… mestinya lain kali tuh buah tetap di layer atas kali ya… sebagai ganti pisang…

proyek pudingselesai

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s